Kesenjangan Sosial di Indonesia

Home / Kopi TIMES / Kesenjangan Sosial di Indonesia
Kesenjangan Sosial di Indonesia Ilustrasi Kesenjangan Sosial. (FOTO: marketeers)

TIMESBATAM, JAKARTA – Indonesia adalah negara kepulauan yang terdiri dari beribu-ribu pulau besar maupun kecil. Indonesia juga merupakan negara dengan jumlah penduduk terpadat ke-4 di dunia setelah China, India, Amerika.

Kelahiran merupakan faktor penambahan jumlah penduduk di samping migrasi, jumlah kelahiran setiap tahun di Indonesia masih cukup besar.

Jumlah bayi yang lahir di tahun 2000 masih tetep tinggi jumlahnya tiap-tiap tahun jumlah kelahiran di Indonesia menginjak angka sekitar 4,5 juta bayi. Angka kelahiran bayi yang tinggi membuat meledaknya jumlah penduduk di Indonesia.

Jumlah penduduk yang banyak ini jelas menimbulkan banyak masalah, antara lain kemiskinan, pendidikan dan lain-lain. Hal inilah yang memicu timbulnya permasalahan kesenjangan sosial dalam kehidupan bermasyarakat.

Kesenjangan ini terpicu oleh adanya kemiskinan yang merajalela dan kekurangan lapangan kerja. 

Dalam 5 tahun terakhir ini, Indonesia mengalami pertumbuhan ekonomi yang kuat. Pencapaian ini telah mengurangi kemiskinan dan memperbesar jumlah kelas menengah ke atas.

Namun manfaat dari pertumbuhan ekonomi ini lebih di nikmati oleh 20% rakyat kaya dan 80% penduduk rawan merasa tertinggal. Inilah  yang menjadi bukti ketimpangan di Indonesia relatif masih tinggi. Hal ini mengakibatkan timbulnya kecemburuan yang muncul di masyarakat. Akhirnya menyebabkan masyarakat menjadi iri-irian, hasad, dengki. Padahal dalam islam hal tersebut termasuk perbuatan tercela.

Menurut Amir Machmud (2017) kemiskinan merupakan masalah sosial yang berdampak sistematis bagi kehidupan masyarakat.

Kemiskinan mempunyai efek yang multidimensi, menyangkut keamanan, kesehatan, dan pendidikan. Menurut Badan Perencanaan Nasional (BAPPENAS) kemiskinan adalah situasi yang kekurangan karena keadaan yang tidak dapat untuk dihindari oleh individu atau seseorang dengan kekuatan yang dimilikinya.

Dalam pengertian yang lebih definitif, An-Nabhani mengategorikan yang punya harta (uang), tetapi tak mencukupi kebutuhan pembelanjaannya sebagai orang fakir. Sementara itu, orang miskin adalah orang yang tak punya harta (uang), sekaligus tak punya penghasilan. (Nidzamul Iqtishadi fil Islam, hlm. 236, Darul Ummah-Beirut). Disampaikan dalam sebuat Hadist (H.R Abu Na’im) bahwa” kemiskinan itu dekat dengan kekufuran”, yang mana artinya kemiskinan bisa terjadi karena adanya kekufuran yakni membenci perintah dari Allah SWT. Seperti halnya benci atau tidak suka bekerja,berusaha, dan lain sebagainya.   

Adapun permasalahan ketimpangan di Indonesia :

•    Ketimpangan kesempatan. Ini yang memperkecil peluang sukses untuk anak-anak dari keluarga miskin. Dengan terbatasnya sumber daya, mereka berpotensi mengalami  stunting yang bayak kita jumpai di Indonesia bagian timur. Stunting  atau kekurangan gizi di Indonesia sebanyak 37% bayi. Bayi lahir dan tumbuh sampai umur dua tahun dalam keadaan kurang gizi. Hal ini berdampak pada pertumbuhan organ vital seperti otak sehingga perkembangan kemampuan kognitif lambat. 
•    Ketimpangan upah. Dalam dunia kerja, pasar kerja kini di penuhi oleh tenaga kerja, baik trampil atau tidak mereka yang punya kecakapan tinggi akan di gaji besar sekali. sebaliknya, yang belum cakap dan belum punya kesempatan untuk mengembangkan diri akan terjebak dalam pekerjaan informal bergaji kecil dan kurang produktif.
•    Pemusatan kekayaan. Sebanyak 10% orang kaya memiliki 77% seluruh kekayaannya negara. Pundi-pundi uang yang didapat dari aset finansial dan fisik hanya mengalir ke kantong para orang kaya sehingga penghasilan yang di dapat lebih besar. Korupsi menjadi salah satu alasan di balik munculnya fenomena pemusatan harta kekayaan ini. 
•    Persoalan guncangan. Misalnya PHK dan bencana alam. Apa bila hal itu terjadi, orang kaya tidak akan kesulitan mengatasi masalah. Sebaliknya, rumah tangga yang tergolong miskin dan rentan miskin akan rentan ambruk jika terjadi guncang ekonomi, kesehatan, sosial, politik dan bencana alam.  Masyarakat miskin cendrung tidak memiliki asuransi, sehingga jaringan pengaman sosialnya adalah temen dan keluarga besar. Indonesia sendiri ada 11,3% atau sebesar 28 juta orang miskin selain itu ada pula 26,9% atau 68 juta orang rentan miskinmiskin yang bisa jatuh miskin akibat shok tersebut.

Upaya yang harus dilakukan dalam mengatasi ketimpangan 

•    Langkah yang pertama .kepemilikan aset  “ harus ada property owning system. Jadi tiap warga mempunyai aset. 
•    Langkah yang kedua. Dengan menyiapkan subsidi perumahan secara besar-besaran. Meski begitu aset  jangka panjang tetap di berikan berupa biaya siswa untuk vokasi, magang ,dan bisnis
•    Langkah yang tiga ialah dengan menerapkan besic income. Setiap anak di Indonesia di beri uang untuk di tabung yang ketika di butuhkan bisa  di ambil. 
•    Langkah yang keempat yaitu meningkatkan sumber daya manusia (SDM) dengan memberi beasiswa  training development fund atau skill development fund (SDF) SDF berfungsi untuk menyokong kerja kementrian ketenagakerjaan dalam rangka mengurusi tenaga kerja dan meningkatkan kemampuan para pekerja. 

Kesenjangan sosial itu muncul karena egoisme dari masyarakat indonesia. Padahal dalam islam, orang memiliki harta berlebih harus berbagi dengan rakyat atau orang yang miskin (saling membantu). Allah juga memerintahkan agar kita tidak menggunakan harta dengan berlebih-lebihan atau boros karena hal tersebut tindakan yang sangat mubadzir. Dan Indonesia merupakan negara yang dapat menjadi negara yang maju dan negara yang mampu mensejahterakan masyarakatnya , karena Indonesia memiliki sumber daya alam yang sangat kaya dan melimpah tetapi mengapa negeri yang kaya akan sumber daya alamnya ini , kesenjangan sosial nya masih tinggi. 

Hal ini masih menjadi menjadi pertanyaan besar yang perlu adanya jawaban dan titik terang. Ini merupakan tugas pemerintah untuk bisa lebih mensejahterakan rakyat nya serta mengurangi kesenjangan yang ada di masyarakat.

Dan masyarakat pun harus ikut andil dalam mengentas kemiskinan yang terjadi dalam Indonesia dengan cara menuntut ilmu, berusaha, belajar, bekerja,dan berdoa. Satu hal yang harus diterapkan dalam mindset masyarakat Indonesia, bahwa “Bekerja dan berusaha kunci dari kesuksesan” dengan mindset yaNg seperti itu pengangguran diIndonesia akan sangat berkurang. “Jangan tanyakan apa yang Negara berikan kepadamu, Tapi tanyakan apa yang kamu beri kepada Negaramu” (Jonh F Kennedy). (*)

*) Penulis, Faisal Wijaya, Mayang Oktaviani Malik Putri, Andini Alma Dita, Mey Sundari, Fatkur Muhlis, Mahasiswa/i Akuntansi Fakultas Ekonomi & Bisnis Universitas Jambi

*) Tulisan Opini ini sepenuhnya adalah tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi timesindonesia.co.id

Baca Berita Peristiwa dan Politik terbaru di Indonesia dan luar negeri lainnya hanya di TIMES Indonesia.

Berita Lainnya

Komentar

Top
satriamedia.com