Kembangkan Village Life 4.0, Kemendes PDTT Gandeng IPB

Home / Berita / Kembangkan Village Life 4.0, Kemendes PDTT Gandeng IPB
Kembangkan Village Life 4.0, Kemendes PDTT Gandeng IPB Mendes PDTT Eko Putro Sandjojo di Institut Pertanian Bogor (IPB), Bogor, Jawa Barat. (FOTO: Humas For TIMES Indonesia)

TIMESBATAM, JAKARTA – Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) berkolaborasi dengan Institut Pertanian Bogor (IPB) untuk mengembangkan Village Life 4.0.

Mendes PDTT Eko Putro Sandjojo mengungkapkan hal itu saat mengisi kuliah umum dengan tema "Penguatan Kolaborasi Pemerintah - Universitas - Swasta dalam Membangun Desa" di Graha Widya Wisuda IPB, Bogor, Rabu (18/4/2018).

Menurutnya, program tersebut akan bersinergi dengan Akademi Desa 4.0 sebagai upaya untuk mengakselerasi pembangunan di pedesaan.

"Kemiskinan ada di desa-desa. Sebanyak 80 persen penduduk desa hidup di sektor pertanian. IPB sekolah terbaik untuk pertanian dan berkontribusi di sektor pertanian di desa-desa. Siapa yang bisa memegang sektor pertanian dengan bisnis model yang benar maka pada 2050 dia yang akan menguasai," kata dia.

Eko-Putro-Sandjojo.jpg

Program Village 4.0 merupakan inisiasi IPB. Program tersebut akan berfungsi sebagai pusat informasi dan konsultasi bagi para petani dan peternak. 

Menteri Eko pun meyakini program tersebut akan selaras dengan Akademi Desa 4.0 yang sedang dikembangkan oleh Kemendes PDTT dan akan diluncurkan pada Mei mendatang.

"Untuk meningkatkan kapasitas pemberdayaan sumber daya manusia di desa, juga akan ada Akademi Desa 4.0. Di situ akan ada pelatihan melalui Youtube, kanal TV pedesaan, dan akan ada sertifikasi dari badan yang kompeten. IPB juga bisa memberikan sertifikasi. Jadi jangan melihat desa sebagai problem tapi sebagai peluang," imbuhnya. 

Rektor IPB, Arif Satria mengungkapkan, tantangan pendidikan yang akan dihadapi ke depan akan masuk era disrupsi. Senada dengan Menteri Eko, dirinya pun menegaskan perlunya akselerasi untuk bisa bertahan dan menjadi yang terbaik.

"Dengan keadaan seperti itu, perlu adanya sinergi antara perguruan tinggi, pemerintah, dan pihak swasta. Kami memiliki program Village Life 4.0 yang sejalan dengan program Kemendes PDTT," katanya. (*)

Berita Lainnya

Komentar

Top
satriamedia.com